10 Orang Ditangkap Dalam 72 Jam Di India Karena Memainkan Game PUBG

Seminggu setelah PUBG dilarang, polisi Rajkot menangkap 10 orang, termasuk enam mahasiswa sarjana, karena memainkan permainan royale pertempuran multipemain ini dalam beberapa hari terakhir. Komisaris Polisi Gujarat, India telah mengeluarkan pemberitahuan yang melarang permainan di kota itu pada 6 Maret, ia juga mengatakan bahwa 12 kasus telah diajukan sejauh ini.

Kasus ini akan dibawa ke pengadilan dan akan ada persidangan karena tidak mengikuti pemberitahuan pelarangan yang telah dikeluarkan.

Pada 13 Maret, Grup SGO menangkap tiga pemuda di dekat markas polisi. Mereka ditahan setelah mereka ditemukan bermain game PUBG. Ponsel pelaku juga dibawa oleh polisi untuk tujuan penyelidikan.

Komisaris Polisi Gujarat menambahkan bahwa game PUBG adalah sangat adiktif membuat pemain sangat asyik bermain, mereka bahkan tidak menyadari timnya mendekati mereka.

Salah satu pria muda yang ditangkap adalah pekerja perusahaan swasta di Rajkot, yang lainnya adalah pekerja lepas. Yang ketiga adalah lulusan muda yang mencari pekerjaan.

Belakangan diketahui, Komisaris Polisi membuat sebuah publikasi bahwa polisi sedang dalam proses membebaskan orang-orang itu namun dengan jaminan.

Tiga penangkapan ini terjadi hanya sehari setelah polisi mengumumkan bahwa mereka telah menangkap enam siswa yang sedang kuliah karena memainkan permainan yang dilarang pada hari Selasa.

Sesuai keterangan Inspektur Polisi, keenam pemuda itu bermain PUBG di warung teh dan tempat makan cepat saji di luar sebuah perguruan tinggi di jalan Kalavad pada hari Selasa dan ditangkap di bawah penggerak khusus.

Polisi juga mengambil ponsel mereka untuk diperiksa, apakah game PUBG berjalan dan juga memeriksa sejarah di perangkat mereka. Polisi telah mendaftarkan enam kasus berbeda terhadap mereka. Polisi mengatakan bahwa keenam pemuda itu diberi jaminan juga.

Polisi Universitas juga mengkonfirmasi bahwa mereka telah menangkap seorang warga Satta Bazar karena memainkan permainan terlarang di dekat Jalan Kalavad. Ketika malam berlalu, mereka telah mengajukan dua kasus seperti itu.

Pada 6 Maret, sebuah pemberitahuan dirilis yang melarang PUBG dan juga tantangan MOMO karena mereka mengarah pada sikap kekerasan di kalangan kaum muda. Permainan yang kontroversial, dalam pemberitahuan itu, juga memengaruhi studi, perilaku, serta bahasa remaja dan anak-anak.

Untuk keamanan keselamatan publik dan untuk menjaga hukum dan ketertiban, larangan itu dikenakan untuk game PUBG dan tantangan MOMO. Polisi mengatakan pemberitahuan itu dikeluarkan sesuai arahan pemerintah negara bagian.

Menjelaskan perintah 5 Maret, pemberitahuan itu terbagi dua. Salah satunya adalah orang yang bermain game bertanggung jawab atas pelanggaran notifikasi. Pada saat yang sama, orang-orang yang sadar bahwa mereka bermain PUBG dan masih tidak mengomunikasikan hal ini kepada pihak berwenang juga bertanggung jawab atas jumlah pelanggaran yang sama.

Larangan itu lebih penting bukan untuk orang-orang yang menonton tetapi untuk orang tua dan guru, bahwa larangan serupa juga terjadi pada tantangan Blue Whale.

Kota-kota seperti: Surat, Rajkot, dan Vadodara melarang game PUBG karena membuat ketagihan para pemainnya, diikuti oleh distrik Bhavnagar dan Gir Somnath di Gujarat, serta administrasi distrik Aravalli.

Post Terkait:

Open Comments Close Comments

This site uses cookies from Google to deliver its services, to personalise ads and to analyse traffic. Information about your use of this site is shared with Google. By using this site, you agree to its use of cookies. Learn more