5 alternatif Instagram untuk pemasaran Kursus Online Anda

Platform pendidikan berbasis internet saat ini sudah banyak tersedia, dan itu juga akan menjadi tempat untuk belajar anak-anak kita di masa depan. Menurut sebuah survei, 65% anak yang memasuki Sekolah Dasar saat ini, suatu saat akan bekerja di karir yang saat ini tidak ada, alias akan bergeser ke yang serba digital. Anak-anak sekarang dituntut untuk ahli dalam menguasai teknologi yang akan terus tumbuh berkembang.

Beberapa tahun ke depan, diperkirakan bahwa setiap orang perlu mendedikasikan diri mereka untuk belajar teknologi sepanjang hayat agar dapat memenuhi tuntutan pekerjaan di masa depan. Salah satu cara untuk melanjutkan upaya pendidikan adalah melalui kursus digital online.

Tren pembelajaran digital ini menempatkan para pembuat kursus online dalam posisi yang sangat baik untuk memenuhi kebutuhan yang terus berkembang ini. Agar berhasil memenuhi permintaan ini, pembuat kursus online harus mempelajari cara mempromosikan perangkat kursusnya.

Banyak yang sudah melakukan ini melalui Instagram, tetapi pakar pemasaran selalu mengatakan bahwa "meletakkan semua telur dalam satu keranjang bukanlah ide terbaik". Melihat di luar dari Instagram, kami menemukan 5 platform tambahan yang dapat menyebarkan berita tentang kursus online Anda.

Mengapa perlu mempertimbangkan alternatif Instagram?


Instagram dimiliki oleh Meta, yang berarti pada akhirnya Meta mengontrol jumlah lalu lintas yang diterima kursus Anda. Meta juga menentukan biaya iklan di Instagram, yang mungkin berfluktuasi karena persaingan di bidang Anda.

Ini menjadi perhatian karena produk apa pun yang tidak Anda miliki - Instagram, misalnya - Anda tidak dapat mengontrolnya. Dalam istilah yang lebih sederhana, upaya periklanan dan promosi Instagram Anda mungkin berhasil suatu hari nanti, tetapi kemudian mereka mungkin mulai gagal di hari berikutnya jika Instagram mengubah algoritmenya. Melebarkan upaya periklanan Anda ke platform lain dapat mengurangi masalah ini.

Instagram juga merupakan anak perusahaan dari Facebook, sebuah platform dengan audiens yang tinggi tetapi juga memiliki kritik yang tinggi. Menurut laporan tahun 2018 dari USA Today, Meta (masih Facebook pada saat laporan) mengizinkan perusahaan teknologi besar lainnya, seperti Spotify dan Microsoft untuk mengakses data pengguna Meta. Akses ini diperoleh tanpa sepengetahuan publik.

Jadi kesimpulannya, jika Anda memiliki kekhawatiran tentang masalah privasi, Anda dapat mempertimbangkan alternatif selain Instagram.

Apa yang harus dicari di 5 alternatif ini?


Dalam hal mempromosikan kursus online Anda, tidak semua platform media sosial dapat berfungsi dengan baik sebagai alternatif Instagram. Itulah mengapa menjadi penting untuk Anda mencari cara yang berguna dalam mempromosikan kursus online Anda dengan mencari platform lain yang menawarkan faktor-faktor penting keberhasilan usaha pemasaran Anda.

Pertama, alternatif apa pun selain Instagram yang Anda pilih perlu memberikan peluang untuk percakapan antara Anda dan calon murid Anda. Kemungkinan mereka akan memiliki pertanyaan yang perlu dijawab sebelum mereka milih dan membeli layanan kursus online Anda. Anda juga ingin agar siswa mudah berkomunikasi satu sama lain melalui platform digital, terutama jika mereka bekerja dalam kelompok.

Beberapa platform media sosial bekerja lebih baik untuk ini daripada yang lain. Ketika kami memilih alternatif Instagram, peluang untuk berdiskusi memainkan peran besar dalam pilihan kami.

Kedua, kursus online terbaik bersifat interaktif. Mereka biasanya menyertakan video, metode penyampaian informasi pilihan bagi sebagian besar murid. Alternatif apa pun selain Instagram yang kami pilih harus mendukung berbagai media, termasuk video, foto, dan teks.

Mengingat Anda menjual kursus online Anda, kami ingin memilih platform yang berpotensi menghasilkan jumlah lalu lintas yang baik. Ini memungkinkan Anda memanfaatkan kampanye iklan dan SEO secara maksimal.

Semua 5 alternatif Instagram yang kami pilih ini memiliki elemen-elemen tersebut. Meskipun kami tidak akan membahas setiap platform secara detail, kami akan menyoroti kelebihan dan kekurangan dari masing-masing platform.

1. Twitter

Twitter memiliki fitur perpesanan sendiri, Twitter Chat, yang tidak banyak orang sadari. Twitter juga penuh dengan obrolan pendidikan tentang berbagai topik. Pengguna Twitter yang terdaftar dapat bergabung dalam obrolan ini melalui tagar khusus. Hal ini memungkinkan siapa saja untuk berkomunikasi secara real-time.

Bagi Anda sebagai kreator digital, fitur chat menawarkan kesempatan untuk berkomunikasi dengan calon siswa. Faktanya, mengadakan obrolan Twitter biasa adalah cara terbaik untuk mendiskusikan dan mempromosikan produk Anda, memposisikan diri Anda sebagai seorang ahli. Idealnya, pada saat siswa siap untuk membeli, mereka sudah terlibat dalam sejumlah obrolan dengan Anda, sehingga membuat segalanya lebih mudah.

2. Pinterest

Menurut Pinterest, 90% orang yang berkunjung tertarik untuk membeli sesuatu. Mereka juga murah hati: mereka menghabiskan lebih banyak uang untuk peluang belanja melalui Pinterest, 80% lebih banyak daripada pembeli di platform lain.

Pinterest juga telah membuat perubahan signifikan terhadap video dan TV. Pinterest sekarang menekankan Pin Idenya (sebelumnya Story Pins) dalam algoritmenya, yang berarti Anda dapat mempertimbangkan untuk membuat atau membagikan konten yang mudah dibagikan atau disematkan oleh orang lain. Jika Anda pandai membuat strategi pemasaran konten, Pinterest berguna untuk mempromosikan kursus online Anda.

3. VERO

Kebanyakan kursus online sangat bergantung pada produksi video untuk menyampaikan konten. Itulah mengapa penting untuk memilih platform media sosial yang cocok dengan video. VERO adalah satu pilihan, dan karena berbasis langganan, tidak disertai dengan masalah privasi yang dilakukan produk Meta. Alternatif Instagram ini juga memberi promotor akses ke audiens topik yang berbeda. Ini memungkinkan Anda untuk lebih fokus dalam berhubungan dengan mereka yang mungkin tertarik dengan kursus Anda. Terakhir, fitur obrolan memungkinkan Anda untuk bercakap-cakap dan berdialog bolak-balik dengan audiens ideal Anda.

4. Blog

Jika optimisasi mesin pencari (SEO) dan pemasaran mesin pencari (SEM) memainkan peran besar dalam strategi pemasaran konten Anda, blogging adalah alternatif Instagram yang bagus. Mungkin perlu waktu untuk membangun pengikut di blog Anda dari awal, tetapi topik blog khusus dapat menumbuhkan pemirsa lebih cepat daripada blog umum. Sesuatu yang Anda sumbangkan dua hingga empat kali seminggu berpotensi menjaring ribuan pengunjung bertarget tinggi di blog Anda dalam waktu empat hingga enam bulan.

Sebagian besar blog memberi Anda opsi untuk menerima komentar dari pengunjung, yang harus Anda pertimbangkan. Manfaat lainnya karena Anda adalaha pemilik blog itu sendiri, maka Anda tidak akan bersaing dengan pembuat kursus pendidikan serupa untuk audiens yang sama, seperti di Instagram.

5. Email

Ingat ketika kami mengatakan bahwa salah satu alasan mengapa Anda membutuhkan alternatif Instagram adalah karena Anda tidak memiliki kendali atas algoritma Instagram? Nah, daftar email yang kuat menawarkan salah satu solusi terbaik untuk masalah ini.

Karena Anda memiliki nama-nama di daftar email Anda, Anda tidak bergantung pada algoritme platform media sosial. Pemasaran email juga memberi Anda cara untuk berkomunikasi dengan calon pelanggan secara langsung.

Related Posts →


Open Disqus Close Disqus

This site uses cookies from Google to deliver its services, to personalise ads and to analyse traffic. Information about your use of this site is shared with Google. By using this site, you agree to its use of cookies. Learn more