LaMDA 2, MUM, & PaLM: Senjata Google melawan ChatGPT

Google telah membuka mata terhadap layanan yang disediakan oleh ChatGPT, kecerdasan buatan yang menjawab pertanyaan yang diajukan pengguna. Ironinya, ChatGPT menggunakan teknologi yang dikembangkan oleh Google sendiri, yaitu LaMDA. AI ini sudah dalam versi keduanya dan memenuhi salah satu proposal Google.

Google tahu bahwa model pencariannya, etos bisnisnya, berisiko dengan apa yang dilakukan ChatGPT. Namun, alih-alih hanya menyalin layanan dan menemukan cara untuk memasukkan iklan, perusahaan ingin pengguna menggunakan AI yang berbeda untuk setiap kebutuhan.

1. LaMDA 2: AI untuk semua selera


LaMDA 2 (singkatan dari Language Model for Applications in Dialogs), yang disajikan pada Mei tahun ini, adalah kecerdasan buatan yang berfokus pada “berbicara” dengan pengguna. LaMDA mendeteksi spasi dalam pesan pengguna agar percakapan tetap berjalan.

Di Google I/O 2021, saat generasi pertama disajikan, perusahaan menggunakan percakapan AI dengan pengguna tentang Pluto dan cara membuat pesawat kertas terbaik sebagai contoh.

Dalam kasus pertama, setelah manusia mengatakan "itu terlihat bagus", AI menemukan ruang untuk "obrolan biasa", menjawab bahwa perjalanan ke Pluto akan sepadan dan menambahkan informasi yang diperlukan.

Sedangkan untuk pesawat kertas, LaMDA menjelaskan bahwa pertanyaan pengguna bersifat subyektif, karena ada perbedaan pendapat tentang pesawat mana yang terbaik dan yang akan terbang lebih jauh, terbang lebih lurus atau mendarat lebih datar. Kemudian menanyakan jenis yang diinginkan pengguna.

Tidak seperti keahlian Alexa atau Asisten Google, LaMDA, seperti ChatGPT, mempelajari percakapan manusia melalui pembelajaran mesin. Alih-alih diprogram untuk merespons dengan cara tertentu, LaMDA akan "memahami" Anda. Jadi, misalnya, ketika Anda bertanya kepada Asisten Google: yang merupakan kapal kargo terbesar di dunia, Anda akan diberikan jawaban yang ditemukan dalam pencarian tentang pesawat Antonov An-225.

Di sisi lain, LaMDA akan dapat mengontekstualisasikan informasi tersebut, dengan mengatakan bahwa yang terbesar adalah kapal barang Antonov An-225, tetapi pesawat penumpang terbesar adalah Airbus A380. Dan melengkapi dengan kasus lain, seperti menginformasikan bahwa Stratolaunch adalah pesawat dengan lebar sayap terbesar sepanjang sejarah.

2. MUM: nama menunjukkan fungsinya mengatakan apa yang harus dilakukan


MUM singkatan dari Unified Multitasking Model dan permainan kata "ibu" dalam bahasa Inggris, adalah AI yang ditujukan untuk memberikan saran dan memberikan respons terbaik terhadap situasi yang membutuhkan perbandingan. MUM memiliki dukungan untuk Google Lens.

Dalam contoh yang diberikan oleh Google, pengguna menanyakan pertanyaan berikut: Saya mendaki Gunung Adams (AS) dan ingin mendaki Gunung Fiji (Jepang) musim gugur mendatang, apa yang harus saya lakukan secara berbeda dalam persiapan?

Menanyakan pertanyaan tersebut, MUM memahami perbandingan antara kedua tempat tersebut dan memberikan informasi berdasarkan waktu dalam setahun, perbedaan antar wilayah dan rute yang akan ditempuh. AI ini dapat menampilkan artikel terkait agar pengguna dapat mempelajari topik tersebut lebih dalam. Ada seorang ibu yang berkata "Ambil jaketmu, di musim gugur turun hujan deras di Gunung Fiji".

Dengan integrasi ke Google Lens, pengguna dapat memotret suatu produk dan meminta pendapat apakah cocok atau tidak untuk situasi tertentu. Dalam contoh yang ditunjukkan oleh Google, gambar sepatu bot hiking dikirim ke AI dengan pertanyaan apakah akan berguna untuk mendaki Gunung Fiji. Dengan MUM, sangat mudah bagi Google untuk menampilkan iklan.

3. PaLM: mau jawaban pasti?


PaLM, diumumkan pada bulan April, lebih lugas dengan jawaban, tetapi ini bukan hanya peningkatan mesin pencari. AI ini mampu menganalisis pertanyaan dan memberikan jawaban yang memadai.

Misalnya, Anda dapat mengajukan pertanyaan yang membandingkan dua kalimat dan menanyakan mana yang lebih masuk akal atau memintanya untuk menjelaskan sebuah lelucon. Itulah cara lain yang “lebih menyenangkan” untuk memahami PaLM.

Jika Anda bertanya kepada LaMDA “siapa yang lahir lebih dulu? ayam atau telur”, ia akan menjawab dan mencoba melanjutkan pembicaraan jika ia mengalah. PaLM akan memberikan jawabannya, menjelaskan mengapa itu telur, dan hanya topik itu saja. Dalam soal matematika, PaLM akan dapat menjelaskan langkah demi langkah untuk jawabannya.

Related Posts →


Open Disqus Close Disqus

This site uses cookies from Google to deliver its services, to personalise ads and to analyse traffic. Information about your use of this site is shared with Google. By using this site, you agree to its use of cookies. Learn more