10 Tips Memecahkan Masalah Pada DNS Internet

DNS merupakan salah satu layanan yang paling penting pada setiap jaringan Windows. Active Directory tidak dapat berfungsi tanpa DNS, dan itu juga digunakan oleh sejumlah fungsi jaringan lainnya. Jadi penting untuk memecahkan masalah DNS jika terjadi trouble. Untungnya, proses ini biasanya cukup mudah.

Berikut ini saya paparkan 10 teknik troubleshooting DNS:


1. Verifikasi konektivitas jaringan

Ketika DNS terjadi masalah, pertama yang harus lakukan adalah memastikan bahwa DNS server masih memiliki konektivitas ke jaringan. Jika masalah yang ditemukan, seperti kegagalan NIC, kalian dapat langsung memeriksa NIC tersebut dan konektor yang digunakan, apakah sudah terpasang dengan baik atau belum.

Cara termudah untuk memverifikasi konektivitas adalah log on ke DNS server dan mencoba untuk melakukan ping ke beberapa host. Kalian harus juga mencoba untuk melakukan ping DNS server dari host secara acak. Ingat ping yang akan bekerja hanya jika kalian mengizinkan ICMP paket melalui firewall.


2. Menentukan ruang lingkup masalah

Setelah menentukan bahwa konektivitas dasar masih ada, langkah selanjutnya adalah menentukan ruang lingkup masalah. Apakah name resolution internet gagal atau name resolution local gagal juga?

Jawabannya akan membuat perbedaan bagaimana kalian harus memecahkan masalah. Sebagai contoh, jika name resolution local bekerja, akan tetapi name resolution internet tidak bekerja, masalahnya umumnya mungkin terletak pada salah satu DNS server ISP.


3. Cari tahu apakah semua pengguna terpengaruh

Hal lain yang harus dilihat adalah apakah masalah mempengaruhi semua pengguna di jaringan atau itu terbatas pada subset dari pengguna. Jika kalian menentukan bahwa hanya beberapa pengguna yang terpengaruh, lakukan pemeriksaan apakah semua pengguna berada pada segmen jaringan yang umum. Jika demikian, masalah itu bisa berhubungan dengan kegagalan router atau kesalahan konfigurasi DHCP.


4. Lihat apakah DNS server melakukan load balancing

Kumpulan web server hosting melakukan permintaan yang tinggi kadang-kadang mencoba untuk mendistribusikan beban kerja di beberapa server Web yang sama dengan penggunaan teknik load balancing disebut DNS Round Robin.

Masalah dengan teknik ini adalah bahwa DNS server tidak memiliki cara untuk mengetahui kapan salah satu server telah gagal. Akibatnya, lalu lintas inbound masih diarahkan ke semua server dalam mode round robin, bahkan jika salah satu server sedang offline. Hasilnya adalah masalah konektivitas intermittent dengan sumber daya beban-seimbang.


5. Periksa forwarder DNS server

Jika kalian menentukan bahwa permintaan name resolutin local yang bekerja tetapi permintaan internet yang gagal, lihat dan lakukan pemeriksaan apakah kalian menggunakan DNS server forwarder. Meskipun banyak DNS server menggunakan petunjuk root untuk name resolution internet, beberapa forwarders digunakan untuk menghubungkan ke DNS server suatu ISP. Dan jika DNS server ISP turun, name resolution internet akan berhenti berfungsi sebagai entri dalam cache penyelesai berakhir.

Jika kalian tidak menggunakan DNS server forwarder, kalian dapat mencoba ping server untuk melihat apakah terkoneksi secara online. Kalian juga harus memanggil ISP untuk melihat apakah memiliki masalah dengan DNS dan untuk memastikan bahwa alamat IP yang kalian gunakan dalam forwarder masih valid atau tidak.


6. Coba ping host

Jika name resolution yang gagal pada jaringan local, coba lakukan ping ke beberapa server pada jaringan. Mulai dengan melakukan ping alamat IP server. Ini akan mengonfirmasi bahwa konektivitas ke server bekerja. Selanjutnya, coba ping dengan nama komputer dan nama domain berkualifikasi server lengkap.

Jika kalian bisa ping host berdasarkan alamat IP tetapi tidak dengan nama, memeriksa DNS server untuk memastikan bahwa Host (A) Record ada dalam host. Tanpa Host (A) record, DNS server akan dapat menyelesaikan nama host.


7. Gunakan NSLookup

Salah satu cara juga untuk memecahkan kegagalan masalah DNS adalah dengan menggunakan perintah NSLookup, yang dapat kalian akses melalui Command Prompt. Cukup ketik NSLookup diikuti dengan nama host yang kalian ingin uji / name resolution. Windows akan mengembalikan nama dan alamat IP dari DNS server yang diselesaikan dengan nama (meskipun nama DNS server sering terdaftar sebagai Tak Dikenal). Hal ini juga akan menyediakan dengan memenuhi syarat nama domain dan alamat IP dari host yang telah ditentukan.

NSLookup berguna untuk dua hal. Pertama, memungkinkan untuk memverifikasi bahwa name resolution bekerja. Kedua, jika name resolution tidak bekerja, memungkinkan untuk mengonfirmasi mana DNS server yang digunakan. Perlu diingat bahwa NSLookup awalnya akan terdaftar hanya menghubungkan ke DNS server lain. Jika permintaan name resolution diteruskan ke DNS server lain, server tersebut tidak terdaftar.


8. Cobalah DNS server alternatif

Sebagian besar organisasi memiliki minimal dua server DNS. Jika DNS server utama mengalami masalah, cobalah menggunakan alternatif DNS. Jika name resolution mulai bekerja setelah dilakukan peralihan DNS server, kalian dapat mengonfirmasi bahwa masalah memang berhubungan dengan DNS server dan tidak untuk beberapa faktor eksternal.


9. Scan anti virus

Sekitar seminggu yang lalu, client menelepon saya dan mempertanyakan bahwa setiap kali membuka halaman web tertentu, selalu dialihkan atau diarahkan pada web yang mengandung malware. Awalnya saya menduga bahwa penyebabnya adalah DNS, namun setelah client menjelaskan bahwa hanya satu komputer saja yang mengalami hal tersebut. Masalahnya adalah bahwa virus telah terintegrasi diri ke dalam TCP/IP ke semua name resolution permintaan. Meskipun inisial awalnya tampaknya menjadi masalah DNS, dan setelah dilakukan proses scan menggunakan anti virus, bahwa ditemukan jenis malware yang dapat mengacaukan DNS server.


10. Reboot DNS server

Saya sering mendapatkan kasus yang hampir tak masuk akal, dan yang terjadi yang diistilahkan reboot DNS server atau terjadi restart DNS. Saya telah melihat beberapa kasus tersebut dimana name resolution berhenti untuk alasan yang tidak diketahui. Demikian juga, saya telah melihat setidaknya dua contoh dari konsumen yang menggunakan router yang terjadi forwarding DNS meskipun jenis lalu lintas terus mengalir. Dalam salah satu situasi ini, reset router bukan menjadi solusi. Dalam situasi lain, router harus diganti. Sebagian orang menganggap bahwa router mungkin telah rusak oleh lonjakan listrik yang terjadi.

Demikian artikel 10 tips untuk solusi / memecahkan masalah pada DNS internet, soalnya udah larut dan ngantuk dan semoga pula bermanfaat. Wassalam.

Open Comments Close
*via mobile, like dahulu untuk melihat komentar

This site uses cookies from Google to deliver its services, to personalise ads and to analyse traffic. Information about your use of this site is shared with Google. By using this site, you agree to its use of cookies. Learn more