11 Tips Beli iPhone Bekas untuk Pemula agar Tidak Tertipu

iPhone bisa dibilang salah satu smartphone yang paling banyak dicari. Namun, jika anggaran Anda terbatas, Anda dapat membeli perangkat iPhone bekas/second dengan harga yang jauh lebih rendah. Lagi pula, harga iPhone baru bisa mahal, dan Apple jarang mendiskon model terbaru.

Namun, iPhone bekas memiliki risiko tertentu. Jangan khawatir! Kita dapat mengurangi risiko ini dengan pengujian sendiri. Ingin tahu apa itu? Baca terus untuk menjelajahi 11 hal yang perlu Anda periksa sebelum membeli iPhone bekas.

1. Cek harga pasaran iPhone bekas

Apabila ingin membeli smartphone baru atau bekas merk apapun, Anda perlu tahu harga pasarannya. Hal ini diperlukan agar tidak tertipu saat membeli atau dapat menghemat pengeluaran bulanan Anda.

Anda dapat mengetahui harga pasaran melalui banyak situs di pencarian Google yang memberikan informasi harga pasaran. Atau Anda juga dapat menanyakan pada kerabat atau teman yang tahu harga pasaran iPhone bekas dengan tipe dan seri yang Anda inginkan.

2. Apakah aman membeli iPhone bekas?

Membeli iPhone bekas tidak sepenuhnya bebas risiko. Namun, dengan pemeriksaan khusus Anda dapat mengurangi risiko secara signifikan. Penting juga untuk membeli iPhone bekas dari orang atau toko yang terkenal. Sebelum mencari secara online, pertimbangkan untuk menghubungi keluarga dan teman, tanyakan apakah mereka menjual iPhone mereka.

Saat membeli iPhone dari orang asing, temui di tempat umum dengan Wi-Fi. Jangan ragu untuk bertanya. Ikuti saran dalam artikel ini untuk pengalaman membeli yang bebas stres. Kerabat dan teman adalah tempat terbaik untuk membeli iPhone bekas. Anda juga dapat memeriksa toko pengecer Apple independen di sekitar Anda.

3. iPhone bekas mana yang harus dibeli?

Bingung mau beli iPhone bekas yang mana? IPhone bekas yang lebih baru membawa risiko yang lebih rendah. Jika Anda mencari kepemilikan yang bebas masalah, iPhone yang relatif baru sangat masuk akal. IPhone bekas dengan garansi masih aktif adalah yang terbaik. iPhone dapat bertahan selama 6-7 tahun, tergantung juga cara pengguna merawatnya.

Anda dapat menentukan model iPhone bekas berdasarkan harga dan fitur. IPhone terbaru memiliki label harga yang lebih tinggi.

Kami pribadi akan menghindari membeli perangkat yang digunakan selama 4 tahun atau lebih.

4. Periksa detail garansi menggunakan nomor seri

Apple memungkinkan Anda memeriksa detail garansi, layanan, dan cakupan dukungan. Buka situs https://checkcoverage.apple.com dan masukkan nomor seri iPhone bekas tersebut. Perbaikan dan cakupan layanan akan aktif jika iPhone bekas masih dalam masa garansi. Anda juga dapat melihat perkiraan tanggal kedaluwarsa dan menyiapkan perbaikan kapan pun diperlukan.

Tanggal pembelian yang valid menegaskan bahwa iPhone diaktifkan melalui situs web. Selanjutnya, Apple mencatat tanggal pembelian atau tanggal aktivasi di database.

5. Pastikan kepemilikan sebelumnya

Pastikan iPhone bukan barang curian dengan menanyakan kepemilikan sebelumnya. Tanyakan kepada penjual kwitansi pembelian asli. Pastikan kwitansi tidak dipalsukan. Anda juga dapat meminta ID penjual dan menyimpannya untuk referensi di masa mendatang.

Misalkan penjual menolak untuk menyerahkan salah satu dokumen. Ini harus menjadi indikasi kepemilikan iPhone adalah ilegal. Terakhir, bayar iPhone bekas dengan PayPal atau kartu kredit. Dengan begitu ada catatan transaksi. Jika ada yang tidak beres, Anda dapat meminta bank untuk mengembalikan pembayaran.


6. Memastikan iPhone bekas bukan barang curian

Membeli iPhone curian dapat membuat Anda dalam masalah besar. Perlu menghabiskan waktu dan upaya untuk memastikan perangkat tidak dicuri. Kami sarankan menggunakan situs pemeriksa telepon curian di https://stolenphonechecker.org/spc/consumer. Masukkan IMEI Anda dan periksa apakah iPhone ditandai sebagai dicuri. Untungnya alat ini memungkinkan Anda menjalankan lima kueri gratis per hari.

Selanjutnya, pastikan Find My iPhone dan kunci iCloud dimatikan. Minta penjual untuk mematikannya. Pergilah jika penjual menolak untuk menonaktifkan kunci aktivasi Find My iPhone atau iCloud.

7. Pastikan kunci aktivasi iCloud dinonaktifkan

Kunci aktivasi iCloud membantu orang melindungi iPhone mereka. Setelah kunci diaktifkan, Anda tidak akan dapat menggunakan perangkat. Sangat penting untuk memeriksa kunci aktivasi sebelum membeli iPhone bekas.

Inilah cara Anda dapat memeriksanya:
  • Buka Settings iPhone
  • Ketuk About
  • Geser ke atas dan catat nomor IMEI, atau tekan *#06#
  • Buka iCloud di Mac atau PC Windows Anda
  • Ketik nomor IMEI
  • Masukkan kode verifikasi
  • Pilih Continue
  • Jika IMEI terkunci, jangan beli iPhone itu
Catatan: Minta pemilik sebelumnya untuk menonaktifkan kunci iCloud sebelum membeli. Lanjutkan pemeriksaan status iPhone hanya setelah penjual menonaktifkan kunci aktivasi.

8. Lakukan pengujian perangkat keras

Masalah perangkat keras seringkali mahal untuk diperbaiki. Juga sangat sulit untuk mendeteksi masalah perangkat keras dengan inspeksi visual. Kami akan menyarankan untuk menghubungi dukungan Apple dan meminta mereka untuk menjalankan diagnostik dari jarak jauh. Anda dapat memutuskan apakah akan membeli iPhone bekas setelah melakukan pengujian perangkat keras.

Atau, Anda dapat menggunakan aplikasi pihak ketiga di App Store untuk menjalankan diagnostik kesehatan perangkat iPhone.

9. Periksa tes kerusakan iPhone akibat terkena air

Mayoritas iPhone yang dijual setelah tahun 2006 dilengkapi dengan Liquid Contact Indicators (Indikator Kontak Cairan). Biasanya, LCI akan aktif hanya ketika sudah terkontaminasi air atau cairan lainnya. Sensor ini tidak sensitif terhadap kelembaban dan perubahan suhu. Dengan bantuan indikator, Anda dapat memeriksa apakah iPhone bekas mengalami kerusakan karena terkena cairan.

LCI akan aktif ketika sudah terkontaminasi dengan air atau cairan yang mengandung air. Warna indikator biasanya strip PUTIH atau PERAK, tetapi ketika sudah bersentuhan dengan air atau cairan yang mengandung air, indikator akan berubah menjadi strip MERAH sepenuhnya.

Pihak Apple menyarankan menggunakan kaca pembesar untuk memeriksa kerusakan indikator air ini. Buka slot SIM dan pegang perangkat Anda secara miring. Supaya terlihat, sorot dengan lampu senter untuk memperjelas warna LCI. Strip MERAH menunjukkan bahwa iPhone telah mengalami kerusakan akibat cairan. Jauhi iPhone yang sudah rusak karena cairan.

10. Periksa suku cadang iPhone dan riwayat layanan

Suku cadang asli Apple relatif mahal dan sulit didapat. Beberapa pemilik iPhone mungkin secara tidak sadar memperbaiki perangkat mereka dengan suku cadang palsu atau non-OEM. Penggantian suku cadang yang tidak original/asli membuat hp iPhone mudah rusak dan dapat menyebabkan masalah di lain waktu.

Apple telah menambahkan fitur Riwayat Suku Cadang dan Layanan baru dengan iOS 15. Dengan ini, Anda dapat memeriksa riwayat layanan iPhone Anda. Ini juga menunjukkan apakah perbaikan sebelumnya telah menggunakan suku cadang asli.

11. Apakah lebih baik membeli iPhone bekas atau rekondisi/refurbished?

Membeli iPhone bekas bukan untuk menjadi pilihan semua orang. Bagi sebagian orang, kerepotan membeli iPhone bekas karena anggaran dan manfaatnya. Dalam kasus seperti itu, Anda dapat mempertimbangkan untuk membeli iPhone rekondisi dari toko resmi Apple. Garansi dan dukungan layanan akan memberi Anda ketenangan pikiran. Namun, membeli iPhone refurbished sama saja "membeli kucing dalam karung", seperti "bekas luka yang sudah diobati, pasti akan ada bekasnya". Anda dapat merugi hanya dalam sekejap apabila spareparts yang diganti atau diperbaiki ternyata produk lama walaupun asli/original.


Kami harap panduan atau tips ini membantu memberikan kejelasan untuk pemula dalam mengambil keputusan dalam membeli iPhone bekas/second. Pastikan untuk melakukan semua pemeriksaan dan pra-inspeksi ini sebelum akhirnya membeli iPhone bekas. Selain itu, jangan ragu untuk membayar lebih banyak kepada penjual yang dikenal.

Related Posts →


Open Disqus Close Disqus



This site uses cookies from Google to deliver its services, to personalise ads and to analyse traffic. Information about your use of this site is shared with Google. By using this site, you agree to its use of cookies. Blogger Cookies