Hubungan Update Algoritma Google Terbaru dengan Media Sosial

Setelah melihat sekumpulan situs web dan blog pada bulan ini di SERP Google, saya menemukan korelasi kuat antara kesuksesan media sosial dan pembaharuan algoritma inti terbaru Google. Setelah beberapa refleksi, tampak logis bagi saya. Jika situs berkualitas tinggi berdasarkan klaim Google, netizen akan merespon dengan baik hingga di media sosial.

Situs yang berkualitas lebih sering ditambahkan ke dalam keyword pencarian (contoh: beli buku online di tokopedia), sehingga mendapat kunjungan yang sebenarnya. Sedangkan situs berkualitas rendah akan diabaikan, sehingga sulit mendapatkan daya tarik netizen hingga di media sosial.

Hanya karena saya menemukan korelasi yang kuat, namun ini tidak membuktikan adanya sebab-akibat. Google mungkin berurusan dengan sinyal peringkat lain untuk pembaharuan algoritma inti yang terjadi pada awal Agustus tahun ini. Saya pribadi berpikir bahkan jika para Webmaster dan Blogger melihat sinyal kualitas lainnya, media sosial merupakan jalan lain yang dapat ditempuh.

Banyak Webmaster dan Blogger berpikir menghasilkan situs web dan blog yang hebat. Jika menginginkan evaluasi yang jujur ​​dari situsnya, Google dapat melihat bagaimana media sosial meresponnya.

Jika situs kalian tidak menghasilkan keterlibatan media sosial yang kuat, maka situs kalian mungkin tidak sehebat yang kalian pikirkan. Jika situs kalian tidak cukup kuat untuk menghasilkan sinyal sosial yang kuat, maka itu mungkin tidak menghasilkan cukup banyak sinyal peringkat lain yang diinginkan Google.

Untuk memperjelas,
Saya tidak mengklaim bahwa Google mengambil tindakan peringkat di SERP menurut media sosial. Saya mengatakan bahwa saya menemukan korelasi, korelasi bukan sebab-akibat.

Masih banyak Webmaster dan Blogger membuang waktu untuk menyalahkan Google, yang sebenarnya adalah kegagalan diri sendiri. Sangat mudah untuk percaya pada narasi palsu dan ego. Webmaster dan Blogger yang cerdas, lebih tertarik untuk mencari tahu apa kesalahan pribadi dan bagaimana memperbaikinya. Dunia tidak sempurna, tetapi mengeluh tentang itu tidak akan membuat lebih kaya.

Salah satu cara yang mungkin bisa dilakukan seorang Webmaster dan Blogger untuk memperoleh kualitas situs adalah dengan melihat bagaimana media sosial merespon.

Seringkali, situs berkualitas tinggi akan menikmati kesuksesan media sosial. Jika situs Webmaster dan Blogger menghasilkan kesuksesan di media sosial, sangat mungkin kualitas situs mereka dapat ditingkatkan namun tidak sempurna. Alasan tidak sempurna karena kita dapat mengirim spam ke media sosial, tetapi itu tidak akan mengubah fakta bahwa situs kita adalah "sampah", jika isi atau konten situs selalu melanggar ketentuan Algoritma Google. Jika kita masih menganggap bahwa situs yang notabene sampah adalah sempurna, maka kita jelas akan merasa kesulitan menemukan kesuksesan di Google.

Memanfaatkan Media Sosial dengan Baik Dapat Memperbaiki Kualitas Situs


Nilai bersifat sementara, itu terus berubah seperti yang dilakukan Google saat melakukan update algoritma. Saat ini, media sosial memainkan peran yang sangat kuat. Bagi banyak orang, media sosial adalah internet. Ini sangat baik untuk dimanfaatka agar menjadi faktor nilai keseluruhan situs apa pun.

Saya sangat berharap bahwa pengamatan pribadi ini adalah suatu kebetulan dan tidak nyata.

Ada korelasi antara keberhasilan situs di media sosial dengan peringkat di halaman pencarian Google, tetapi saya tidak percaya itu adalah penyebab. Karena berdasarkan klaim Google, bahwa Google lebih menyukai situs yang ada di dalam kontrolnya, sedangkan akses ke platform media sosial tidak dapat dijamin. Dan berdasarkan pengamatan pribadi juga, kurangnya perhatian netizen dengan fanspage blog-blog saya, tidak berefek dengan peringkat blog-blog saya di SERP Google.

Post Terkait:

Open Comments Close Comments

This site uses cookies from Google to deliver its services, to personalise ads and to analyse traffic. Information about your use of this site is shared with Google. By using this site, you agree to its use of cookies. Learn more